Akhlak Mulia Nabi Muhammad SAW Terhadap Yahudi

Didalam lafaz dua kalimah syahadah yang bermaksud:

“Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan yang sebenarnya melainkan Allah, dan aku bersaksi bahawa Nabi Muhammad itu utusan Allah”.

 

Disebut nama Baginda Nabi Muhammad SAW dalam kalimah agung itu menunjukkan betapa Allah amat mencintai kekasihNya itu. Seorang insan mulia yang di utuskan untuk menunjukkan jalan yang benar kepada seluruh umat manusia.

 

 

Nabi Muhammad SAW

 

 

Nabi Muhammad SAW adalah pesuruh Allah yang terakhir. Baginda adalah pembawa rahmat untuk seluruh alam dan merupakan Rasul Allah bagi seluruh umat manusia di dunia. Sesungguhnya baginda merupakan satu anugerah dan kurniaan Allah SWT yang sangat agung kepada umat manusia untuk menunjukkan jalan yang lurus dan benar.

 

Baginda bukan sahaja diangkat sebagai seorang Rasul bahkan juga sebagai khalifah di muka bumi ini, yang mengetuai angkatan tentera Islam, membawa perubahan yang sangat positif kepada umat manusia, mengajarkan tentang erti persaudaraan, akhlak dan erti kehidupan yang segalanya hanya kerana Allah SWT.

 

Nabi Muhammad SAW merupakan pelengkap dari segenap sudut, setelah Nabi Musa dan Nabi Isa ‘alaihissalam diturunkan. Beliau juga digelar Al-Amin yang bermaksud dipercayai.Sebagai umat islam yang beriman pada Allah, yang mengaku mencintai Nabi Muhammad, maka kita hendaklah mendalami akhlak mulia yang ada pada diri baginda Muhammad bin Abdullah.

 

Allah SWT menjadikan Nabi Muhammad sebagai ‘role model’ dalam setiap aspek kehidupan. Baginda dilihat sebagai seorang yang sempurna akhlaknya. Dalam aspek kepimpinan Nabi Muhammad merupakan seorang pemimpin terbaik di kalangan umat manusia yang jujur dan adil.

 

Firman Allah SWT yang bermaksud; ” Dan tiadalah kami mengutuskan engkau (wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam.”( Surah Al-Anbiya Ayat:107)

 
 

Suatu kisah pemuda yahudi yang tinggal di rumah Nabi Muhammad SAW yang ingin dikongsikan buat umat Nabi Muhammad SAW untuk dijadikan peringatan agar sentiasa melayan semua hamba Allah dengan adil dan saksama tanpa mengira agama.

 

Nabi Muhammad SAW pun telah mengizinkan seorang yahudi hadir dan tinggal di rumah Bagindatanpa mengusirnya , padahal ia seorang yahudi yang berbeza agama dengan Rasul SAW , tetapi Baginda mengizinkan yahudi itu tinggal di rumah Baginda , Baginda tidak melarangnya atau dengan mengatakan : ”engkau yahudi tidak boleh tinggal di rumahku , kotor dan najis !! ” , tidak demikian akhlak Nabi Muhammad SAW .

 

Orang yahudi itu tinggal bersama Nabi Muhammad dan tidur disana , makan sepiring dengan Rasul, membawakan air minum Rasul , seakan telah menjadi bagian di keluarga Rasul SAW dan tidak dipaksa untuk mengikuti agama Islam , sampai suatu saat ia sakit dan Rasul menjenguknya, Rasul tidak berkata :” syukur yahudi itu sakit dan tidak tinggal di rumahku lagi ” , rasul tidak demikian tetapi Baginda berkata : ” mana orang yahudi yang tinggal di rumahku, mengapa dia pergi, apa kesalahanku? !” .

 

Maka setelah rasul sampai di rumah orang yahudi itu, ternyata ia sudah dekat dengan sakaratul maut, maka Rasul berkata :” wahai pemuda, maukah kau ucapakan ” Laa ilaaha illallah Muhammad Rasulullah ” , maka pemuda itu pun ragu untuk mengucapkannya ia menoleh ke ayahnya yang juga beragama yahudi, maka ayahnya berkata : ” betul, taati Aba Al Qasim dan ikuti ucapan itu.”

 

Dan pemuda itupun mengucapkan ” Laa Ilaaha Illallah Muhammad Rasulullah ” kemudian ia pun wafat , maka berubahlah wajah Rasul SAW bagaikan belahan bulan purnama dari terang dan bercahaya karena gembira melihat orang yahudi yang tinggal di rumahnya itu wafat dalam keadaan Islam, demikian indahnya kerukunan umat beragama.

 

Ada satu kisah lain tentang pemuda yahudi yang bernama Zaid bin Su`nah yang telah menyakiti baginda dan lihatlah bagaimana Baginda menangani pemuda tersebut dengan sabar.

 

Pada suatu hari sedang Nabi Muhammad dan Saidina Umar berbincang dihadapan rumah baginda,tiba-tiba datang seorang yahudi bernama Zaid bin Su`nah.Dengan wajah yang bengis,dia berdiri sambil bercekak pinggang.

 

Tanpa disangka-sangka,Zaid bin Su`nah telah menarik kuat kain ridak yang sedang melilit leher baginda.Ridak yang diperbuat dari kain yang kasar itu telah menyebabkan leher baginda melecet.

 

Tanpa memperdulikan leher Nabi Muhammad yang melecet Zaid terus membentak,”Wahai keturunan Abdul Mutalib!Memang engkau ini dari keturunan yang suka menangguhkan hutang.Cepat!Bayarkan hutangku segera!”

 

Sejak awal lagi Saidina Umar tidak menyenangi sikap orang Yahudi itu yang terlalu kasar terhadap baginda Nabi Muhammad saw.Jelas dari wajahnya yang dia mahu bertindakbalas terhadap kekasaran yahudi itu.

 

Namun Nabi Muhammad berkata dengan tenang, “Wahai Umar,bersabarlah.”Nabi Muhammad memang kenal dengan sikap Saidina Umar yang tidak sanggup melihat baginda direndah-rendahkan seperti itu.

 

Baginda sendiri dapat mengawal kemarahannya terhadap orang yahudi itu.Sambung Baginda lagi,”Antara kami memang ada urusan hutang.Biarlah kami berdua saja yang menyelesaikannya.Bukankah lebih baik,engkau menyuruhku supaya membayar hutangnya dengan baik dan menasihatinya supaya dia menagih hutangnya juga secara baik.

 

 

Sebenarnya dalam perjanjian kami dahulu,aku masih ada 3 hari lagi untuk membayar hutangnya.Tetapi tidak mengapalah”Saidina Umar terdiam mendengar bicara Nabi Muhammad yang penuh lemah lembut dan berhikmah.

 

Dia sedar jika dirinya tidak ditenteramkan oleh baginda,sudah tentu si yahudi itu akan dikerjakannya.Baginda meneruskan kata-katanya,” Usahakanlah supaya dibayar hutangku itu,dan ditambah lagi sebanyak 20 gantang kurma.Moga-moga hilang marahnya.

 

“Saidina Umar berpaling untuk melangkah ke rumahnya bagi mendapatkan gandum sebagaimana yang diminya oleh Nabi Muhammad.Namun belum sempat dia berbuat demikian,Zaid menahannya.

 

“Nanti dulu Umar!”Suara Zaid bin Su`nah berubah menjadi lembut. “Semua yang aku saksikan hari ini merupakan tanda-tanda kenabian Muhammad.Aku telah melihat dari wajahnya yang baginda adalah seorang utusan Allah.””Maksudmu?” tanya Saidina Umar kehairanan.

 

“Sebenarnya aku datang ke sini semata-mata untuk menguji adakah Muhammad seorang penyantun dan pemaaf sepertimana yang diceritakan orang.

 

Kini semuanya telah terbukti dimana sifat penyantunnya sentiasa mendahului kemarahannya.Memang benarlah dia seorang nabi.Oleh itu,sekarang aku bersaksi bahawa tiada Tuhan selain Allah daqn Muhammad itu pesuruh Allah,”ucap Zaid.

 

Akhlak Nabi Muhammad SAW yang sabar dan penyantun telah menyebabkan Zaid Bin Su`nah yang bersikap kasar tertarik untuk memeluk Islam. Demikianlah mulianya peribadi Nabi Muhammad SAW.Sepatutnya, kita sebagai umat baginda turut mencontohi akhlak terpuji itu.

 

Nabi Muhammad SAW tidak berbangga dengan bangsanya,kaum & kabilahnya bahkan ia berbaggga dengan ISLAM yang dibawanya, Sesungguhnya kemulian disisi ALLAH adalah TAQWANYA.Sejauh manakah TAQWA kita kepada ALLAH?Fikir-fikirkanlah…….

 

P/s : betapa mulianya akhlak Rasulullah SAW, betapa kasihnya Baginda pada setiap hamba Allah ^_^
“Ya Rasulullah, Syafaatkan kami di Akhirat kelak”

 

Sumber

Incoming search terms:

  • kisah akhlak rasulullah
  • kisah akhlak nabi muhammad
  • akhlak mulia rasulullah
  • nabi muhammad
  • kisah akhlak mulia rasulullah
Artikel lain..

Comments

  1. Sudin Junior says

    Alhamdulillah, saya jadi comment yang pertama.Ya Rasullulah,saya adalah salah seorang umatmu dikalangan berbillion manusia dari awal penciptaan manusia hingga bayi yang terakhir akhir zaman. Aku memohon dengan syafaatmu wahai kekasih Allah jadikanlah daku salah seorang sahabatmu,jiranmu dan pembelamu di dunia dan di akhirat. Engkaulah sebaik-baik contoh suri tauladan bagi seluruh alam ini.Akan sentiasa basah lidahku berselawat ke atasmu wahai kekasih Allah. Jadikanlah akhlakku mengikuti akhlakmu wahai Nabi Allah. Ku sangat mencintaimu dan merinduimu,berharap dapat ku cium tanganmu yang mulia itu di yaumul qiamah nanti. Engkaulah waliulmursyida yang ku cari2 selama ini. Kirimkanlah malaikat Jibrail membawa khabar darimu supaya tenang hatiku mendengar jaminan darimu bahawa aku bersaksi “Tiada tuhan yang layak di sembah selain Allah,dan Muhammad itu pesuruh Allah”. Wahai umat islam, cintailah dan kasihilah Nabimu yang agung lagi dimuliakan Allah s.w.t. Dialah pembelamu dengan syafaatnya dunia dan akhirat.Amin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *